Santri Bisa Jadi Agen Perubahan Bermedsos Positif Melalui Narrative War

Santri Bisa Jadi Agen Perubahan Bermedsos Positif Melalui Narrative War

LayarIndonesia.com,Sidoarjo – Santri harus membuang jauh-jauh bahwa transformasi ilmu tempatnya identik terbatas di surau (langgar/mushalla) atau Masjid. Di luar sana, Narrative War atau Perang Narasi sedang berlangsung demikian hebat, tak mengenal siapa kawan dan siapa lawan.

Perang narasi sedemikian masif terjadi di media sosial. Narasi yang dilontarkan ditelan begitu saja. Telaah dan verifikasi tidak lagi menjadi pegangan. Era sekarang adalah era dimana informasi hoax bertebaran.

Sekarang ini, kata Bupati Sidoarjo H. Ahmad Muhdlor Ali (Gus Muhdlor) adalah era dimana siapa yang menguasai narasi maka dialah yang memegang kendali. Pernyataan itu disampaikanya usai membuka kegiatan pelatihan Ngaji Jurnalistik Santri yang diadakan oleh PWI Sidoarjo di Pendopo Delta Wibawa, Rabu (28/9/2022).

Algoritma media sosial tidak mengidentifikasi sebuah konten itu apakah mengarah pada narasi hoax atau tidak. Filterisasi diserahkan pada publik. Mereka yang lemah dalam literasi akan mudah ditelan narasi negatif dan hoax.

Melihat fenomena seperti ini, Gus Muhdlor merasa tertantang dengan eksistensi para santri. Ia yakin, santri adalah kader-kader intelektual terbaik untuk bisa menjadi agen perubahan dalam bermedia sosial yang positif (positive sosial media change agent).

Jiwa santri telah dibekali ilmu-ilmu agama serta tauladan dari para Kyai dan guru akan berfungsi menjadi filter informasi baik dan buruk saat menerjunkan diri dalam bermedia sosial.

“Norma sosial dan ilmu kebajikan melekat dalam keseharian mereka (santri). Inilah kekuatan yang bisa menjadi panglima dalam menghadapi narrative war atau perang narasi di media sosial,” ujar Gus Muhdlor Kamis, (29/9/2022).

Santri milenial (sebutan santri era digital) menurut putra KH. Agoes Ali Masyhuri itu harus memiliki bekal ilmu jurnalistik, ilmu membuat narasi yang baik yang setiap kata memiliki makna yang bisa mempengaruhi publik.

Secara literasi, santri sudah terbiasa berhadapan dengan tumpukan kitab, hanya saja untuk menyebarkan ilmu itu dibutuhkan kemampuan merangkai tulisan menjadi sebuah narasi.

Pelatihan membuat jurnalistik itu diapresiasi Gus Muhdlor. Puluhan santri dari berbagai pondok pesantren di Sidoarjo menimba ilmu literasi media diharapkan menjadi trigger bangkitnya kekuatan santri sebagai agen perubahan dalam bermedia sosial yang positif.

“Kolaborasi dan sinergi ini sangat bagus dan memberikan dampak luas bagi sudut pandang santri terhadap pentingnya menguasai kemampuan membuat sebuah narasi dalam bermedia sosial,” terang bupati alumni Pondok Pesantren Lirboyo Kediri itu.

Ia minta pelatihan serupa dilanjutkan di pondok pesantren-pondok pesantren lainnya. Program pelatihan jurnalistik, lanjut bupati bisa menjadi program Pemkab Sidoarjo melalui Dinas Komunikasi dan Informatika sebagai leading sektor pengelolaan informasi publik yang bisa memperkuat program sebagai counter attack terhadap informasi negatif dan informasi hoax yang berpotensi membahayakan generasi bangsa. “Ini penting, narasi dilawan dengan narasi. Oleh sebab itu literasi harus kuat dan narasi harus cerdas dalam melawan hoax dan informasi negatif,” pungkasnya. Brj

 

Perwakilan OSN 2022 Terbanyak Se-Jatim berasal dari MAN 2 Kota Malang dengan jumlah 15 Siswa

Perwakilan OSN 2022 Terbanyak Se-Jatim berasal dari MAN 2 Kota Malang dengan jumlah 15 Siswa

Layarindonesia.com,Malang – Sejumlah 15 Siswa dari Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 2 Kota Malang akan jadi perwakilan provinsi Jawa Timur untuk melaju ke OSN Nasional. Hal itu diketahui setelah keluar hasil Olimpiade Sains Nasional Tingkat Provinsi (OSN-P) jenjang SMA/MA Provinsi Jawa Timur Tahun 2022 sudah diumumkan. Secara keseluruhan ada 47 siswa dari SMA maupun MA di provinsi Jawa Timur.

Atas prestasi tersebut Kepala MAN 2 Kota Malang, Muhammad Husnan mengungkapkan rasa syukurnya. “Alhamdulillah, ada 15 siswa MAN 2 Kota Malang yang masuk final OSN tingkat Nasional tahun 2022,” terangnya pada Selasa (13/9/2022) melalui keterangan tertulis.

Dia mengapresiasi siswa, guru, dan pembina atas kerja kerasnya dalam mengikuti OSN tingkat Kabupaten maupun Provinsi. “MAN 2 Kota Malang yang terbanyak mengirimkan siswanya sebagai wakil Jawa Timur di OSN tingkat Nasional 2022,” sambungnya kemudian

Husnan juga menjelaskan soal persiapan untuk tingkat nasional yang terus diupayakan pihak sekolah. “Kami punya gedung olimpiade. Selain sebagai laboratorium dan tempat pembelajaran siswa, kami juga optimalkan sarana yang ada untuk memfasilitasi persiapan tim OSN MAN 2 Kota Malang,” tandasnya.

Wakil Kepala MAN 2 Kota Malang bidang Kehumasan, Yoga, menerangkan soal hasil OSN tingkat provinsi yang keluar pada 12 September 2022. Ada total sembilan cabang lomba kata dia, yang meliputi Matematika, Fisika, Kimia, Biologi, Informatika, Kebumian, Astronomi, Ekonomi, dan Bidang Geografi.

“Para pemenang di tiap bidang berhak mengikuti Olimpiade Sains Nasional (OSN) Jenjang SMA/MA Tahun 2022. Dan ada 15 siswa MAN 2 Kota Malang yang akan ikut mewakili Jawa Timur di tingkat Nasional,” jelas Yoga.

Selain, kata dia 15 siswa MAN 2 Kota Malang menjadi sekolah dengan jumlah siswa terbanyak, dibanding sekolah lain di Indonesia, yang akan ikut pada OSN tingkat Nasional tahun 2022. Urutan kedua adalah MAN 2 Kota Pekanbaru dengan 14 siswa. “Kami semua berharap, tim OSN MAN 2 Kota Malang bisa memberikan yang terbaik dan meraih prestasi di tingkat nasional,” tandasnya. Brj

 

 

Mendikbud Australia Barat Diajak Dharma Wanita KJRI Perth Bermain Angklung

Mendikbud Australia Barat Diajak Dharma Wanita KJRI Perth Bermain Angklung

LayarIndonesia.com,Surabaya – Tim Ensambel Angklung Dharma Wanita Persatuan Konsulat Jenderal Republik Indonesia (DWP KJRI) Perth, Australia, mengajak Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Australia Barat David Templeman tampil bareng membawakan sebuah lagu saat digelar resepsi diplomatik.

Konsul Jenderal RI Perth Listiana Operananta menjelaskan resepsi diplomatik digelar di Perth Town Hall, Selasa, 30 Agustus 2022, dalam rangkaian peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke- 77 Kemerdekaan Republik Indonesia.

“Kegiatan ini dibuka dengan lagu kebangsaan Indonesia Raya oleh tim ensambel angklung yang secara khidmat dimainkan oleh ibu-ibu DWP KJRI Perth,” katanya, melalui keterangan tertulis  yang diterima di Surabaya, Rabu.

Ibu-ibu tim ensambel angklung DWP KJRI Perth kemudian melanjutkan penampilannya dengan membawakan lagu kebangsaan Australia, “Advance Australia Fair”.

Penampilan ibu-ibu tim ensambel angklung DWP KJRI Perth yang di atas pentas mengenakan busana kebaya itu berhasil merebut hati Mendikbud Australia Barat David Templeman. Dia mengapresiasinya dengan berkali-kali melontarkan kata-kata pujian.

Ketua DWP KJRI Perth Novita Avalist yang memimpin tim ensambel angklung tersebut lantas mengundangnya ke atas panggung. Sebuah angklung, alat musik tradisional asal daerah Jawa Barat, kemudian disodorkan ke Mendikbud David Templeman.

Novita mengajarinya sebentar, lantas mengajaknya memainkan sebuah lagu bersama-sama tim ensambel angklung DWP KJRI Perth.

Mendikbud David Templeman tidak sendirian. Seorang undangan lainnya yang juga diajak naik ke atas panggung dan disodori sebuah angklung adalah Linda Raynold, Menteri Pertahanan Australia Barat pada periode kabinet sebelumnya, yang kini menjabat sebagai Senator Federal.

 

“Bermain angklung itu mudah,” ujar Novita saat mengajari keduanya secara kilat. Mereka pun di atas pentas memainkan komposisi “Waltzing Matilda”, sebuah lagu rakyat yang populer di Australia.

Hadirin yang terdiri lebih dari 150 pemimpin diplomatik negara sahabat yang tergabung dalam Korps Diplomatik Australia Barat mengutarakan kekagumannya atas sentuhan nuansa budaya Nusantara.

Aneka makanan khas Indonesia semakin melengkapi kemeriahan acara resepsi diplomatik HUT ke- 77 Kemerdekaan RI yang diselenggarakan KJRI Perth pada malam hari itu. Ant

 

 

Era Milenial Dalam Dinus Inside 2022 Tips Menjadi Enterpreneur Dibagikan Wali Kota Kediri

Era Milenial Dalam Dinus Inside 2022 Tips Menjadi Enterpreneur Dibagikan Wali Kota Kediri

LayarIndonesia.com,Kediri – Wakil Menteri ATR/BPN Raja Juli Antonio bersama Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar, Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi, dan Rektor UDINUS Edi Noersasongko memberikan kuliah umum dalam Dinus Inside, Senin (29/8/2022).

Dinus Inside 2022 diikuti 4.157 mahasiswa dari program pasca sarjana, sarjana, dan diploma secara daring. Tema yang diusung pada Dinus Inside 2022 adalah “Mewujudkan Mahasiswa Universitas Dian Nuswantoro yang Cerdas, Berkarakter, dan Berintegritas”.

Dalam Dinus Inside 2022, Wali Kota Kediri menyampaikan mengenai enterpreneur di era milenial. Saat lulus dari kuliah, ada dua pilihan yang bisa diambil. Yakni menjadi karyawan atau profesional dan enterpeneur atau pengusaha. Ada beberapa alasan mengapa generasi milenial saat ini perlu berwirausaha.

Yakni, peluang yang terbuka lebar, income dan kesejahteraannya menjanjikan, persaingan memperebutkan pekerjaan semakin ketat, serta tenaga kerja perlahan digantikan oleh teknologi. “Saat ini sudah banyak terjadi hal-hal ini. Contohnya di pabrik sudah banyak pekerjaan yang dikerjakan mesin hanya ada operator saja. Nah kalau memilih menjadi wirausaha peluangnya masih besar,” ujarnya.

Abdullah Abu Bakar menjelaskan kendala generasi milenial takut berwirausaha adalah takut gagal. Padahal kegagalan ini adalah sebuah proses menuju keberhasilan. Apalagi saat ini sudah berada di era industri 4.0 dan akan menuju 5.0. Dimana semua hal dimudahkan oleh teknologi. Ini menjadi kesempatan bagi milenial untuk bisa mengembangkan atau memulai bisnis dengan berbasis teknologi digital.

“Kesempatan ini ada di tangan adik-adik. Silahkan tuang ide-ide kreatif kalian. Sudah banyak contoh milenial sukses. Seperti Wiliam Tanuwijaya, Ahmad Zaki, Nadiem Makarim, Gozali Everyday dan Bayu Skak,” jelasnya.

Wali Kota Kediri juga membagikan beberapa tips menjadi enterpreneur. Hal pertama yang dapat dilakukan adalah memulai dari hal kecil. Lalu mengembangkan rencana bisnis. Menantang diri sendiri, mengambil resiko dan percaya diri. Membangun tim yang baik dan membangun jaringan. Serta membangun diri.

“Kita harus terus mau untuk mengupgrade kemampuan kita. Dengan adanya teknologi semua lebih mudah jadi lakukan sekarang jangan ditunda,” jelasnya.

Ada beberapa kata kunci untuk menjadi enterpreneur sukses. Yakni kreatif, berani, percaya diri, kolaborasi, networking, dan improvement. “Itu yang harus dilakukan mahasiswa sekarang. Kalian semua harus segera action mulai dari sekarang. Adik-adik semua juga harus berkolaborasi,” imbuhnya. Brj

 

 

Seluruh Sekcam Diwajibkan Hadir Oleh Bupati Hendy Untuk Musyawarah Yang Digelar PMI Jember

Seluruh Sekcam Diwajibkan Hadir Oleh Bupati Hendy Untuk Musyawarah Yang Digelar PMI Jember

LayarIndonesia.com,Jember– Palang Merah Indonesia Kabupaten Jember, Jawa Timur, menggelar musyawarah untuk memilih ketua periode 2022-2027, di Jalan Jawa, Senin (29/8/2022). Bupati Jember Hendy Siswanto memerintahkan seluruh sekretaris camat (sekcam) untuk hadir.

Musyawarah diikuti 31 sekretaris kecamatan, 10 relawan, 1 orang perwakilan PMI Jatim, dan 12 pengurus PMI Jember.

“Sekcam 31 kecamatan hadir semua. Ini penting. Urusan darah ini. Setitik darah menolong nyawa kita. Sekcam harus hadir. Kami berharap terpilih ketua PMI yang terbaik dan bisa melanjutkan apa baik menjadi lebih baik lagi,” kata Hendy usai acara pembukaan.

Hendy berterima kasih kepada Ketua PMI Jember 2017-2022 Zaenal Marzuki. “Saya mengucapkan terima kasih kepada Pak Zaenal yang sudah menyelesaikan tugasnya selama lima tahun. Alhamdulillah banyak sekali peningkatan yang sudah diraih. Masih ada yang harus diperbaiki. Namun juga banyak yang sudah dilakukan Pak Zaenal bersama Pemkab Jember. Kami sampaikan apresiasi,” katanya.

Sementara itu Zaenal Marzuki mengatakan, jabatan Ketua PMI mensyaratkan sosok yang mandiri dan tak punya kepentingan apa-apa. “Kalau berpikir di PMI untuk bekerja mencari penghasilan, itu salah. Di PMI dituntut berkarya dalam kemanusiaan,” katanya.

Menurut Zaenal, selama lima tahun belakangan, banyak program PMI yang dijalankan untuk menjawab tantangan dan kebutuhan yang muncul. “Masih banyak program mendatang. Markas memerlukan peningkatan agar lebih operasional melayani masyarakat,” katanya.

Menurut Zaenal, tantangan paling berat pada masa mendatang adalah penyediaan darah berkualitas dan berstandar internasional. PMI Jember sudah menempuh upaya ke sana.

“Tinggal menunggu sertifikat. Ini hak masyarakat Jember untuk mendapatkan itu,” katanya.

Tantangan lainnya adalah penyediaan darah untuk banyak jenis. Apalagi, PMI Jember menyediakan kebutuhan darah untuk Probolinggo, Lumajang, Jember, Situbondo, Bondowoso, dan Banyuwangi. Brj

13 Perguruan Tinggi Di Indonesia Dibina Penjaminan Mutunya Oleh UHW Perbanas Surabaya

13 Perguruan Tinggi Di Indonesia Dibina Penjaminan Mutunya Oleh UHW Perbanas Surabaya

LayarIndonesia.com,Surabaya  – Pusat Penjaminan Mutu Universitas Hayam Wuruk (UHW) Perbanas Surabaya terpilih menjadi pihak Perguruan Tinggi Mitra Penyelenggara Pembinaan Sistem Penjaminan Mutu Internal (SPMI) di Program Studi.

Hal itu ditetapkan oleh Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan, Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi, Riset, dan Teknologi. Tujuannya, untuk memberikan pelatihan kepada perguruan tinggi yang program studinya masih memiliki akreditasi baik atau C sesuai dengan pelaporan SPMI pada laman http://spmi.kemdikbud.go.id/.

Saat ini sendiri, UHW Perbanas tengah memberikan pelatihan tentang SPMI kepada 13 perguruan tinggi. Mereka hadir dari berbagai wilayah di Indonesia, mulai Kalimantan, Sulawesi, Gorontalo, dan Jawa Timur.

Wakil Rektor Bidang Akademik UHW Perbanas Dr Emanuel Kristijadi mengatakan, ada 8 kampus di Indonesia yang ditunjuk untuk melakukan pelatihan SPMI program studi. Itu tertuang dalam Surat Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan Nomor: 2724/E2/JM.01.00/2022.

“Ini programnya dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Ristek. Salah satu tugas dari Kemendikbud Ristek kan memastikan bahwa semua perguruan tinggi itu mengimplementasikan sistem penjaminan mutu, untuk menjamin pendidikan tinggi,” ujarnya, Jumat (26/8/2022).

Dalam kegiatan itu, UHW Perbanas melakukan 6 program, antara lain terkait sosialisasi sistem penjaminan mutu, merancang SPMI di perguruan tinggi, mengimplementasikan SPMI, dan mengintegrasikan SPMI dengan akreditasi.

Kemudian bagaimana praktek-praktek di Hayam Wuruk, dan bagaimana perguruan tinggi tersebut merumuskan tata kelola menuju perguruan tinggi yang lebih unggul. “Enam program ini kemudian kita kemas menjadi 3 bentuk kegiatan. Pertama mengenai sosialisasi, kemudian workshop, kemudian bimbingan teknis dan magang,” urainya. Brj

Membangun Pendidikan Di Banyuwangi Yang Disepakati Oleh Yayasan NU Dan Katolik

Membangun Pendidikan Di Banyuwangi Yang Disepakati Oleh Yayasan NU Dan Katolik

LayarIndonesia.com,Banyuwangi – Kupuku Indonesia sepakat menandatangani Nota Kesepahaman dengan Lembaga Pendidikan Ma’arif NU Banyuwangi dan Yayasan Karmel. Kerjasama strategis ini berjalan di bidang pendidikan berupa saling berbagi pengalaman dan praktik baik bertujuan agar terciptanya lulusan siswa yang mandiri, unggul dan berbudaya.

Memorandum of Understanding (MoU) yang dilaksanakan di Pendidikan Terintegrasi Bumi Sholawat Badar di Kecamatan Kabat. Pada penandatanganan itu hadir Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani, Ketua Dewan Pembina, Yayasan Hati Suci, Joseph Dharmabrata, Presiden Indonesia Global Compact Network, Y.W. Junardy, Ketua PCNU Banyuwangi, KH Moh Ali Makki Zaini (Gus Makki), serta Romo Joko Purnomo, O.Carm selaku Plt. Ketua Yayasan Karmel & Perwakilan Keuskupan Malang.

MoU ini sebagai penunjang pelaksanaan program kolaborasi ketiganya dalam rangka mewujudkan masyarakat Indonesia yang mandiri dan mencerminkan akar budaya serta kearifan lokal serta takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa. Tahapan kerja sama akan memanfaatkan konsep Merdeka Belajar untuk melakukan perubahan orientasi Proses Belajar Mengajar (PBM) yang melibatkan jenjang pendidikan dari TK, SD, SMP dan SMA.

Sehingga Lembaga Pendidikan Ma’arif NU Banyuwangi dan Yayasan Karmel, sebagai lembaga pendidikan dapat meningkatkan mutu pendidikan dan lulusan siswa-siswanya.

Sementara itu, Kupuku Indonesia akan memfasilitasi kerjasama dua lembaga pendidikan berbeda basis agama itu dalam bentuk pelatihan, pendampingan serta pengetahuan. Tujuannya, untuk memberikan dampak yang efektif bagi Lembaga Pendidikan Ma’arif NU Banyuwangi dan Yayasan Karmel serta dapat direplikasi secara nasional.

“Kolaborasi lintas agama untuk kemajuan pendidikan Indonesia merupakan bentuk kemerdekaan yang konkret yang dapat diadopsi secara nasional,” ujar Satrio Anindito, CEO, Kupuku Indonesia, Rabu (24/8/2022) malam.

Ini merupakan peristiwa penting bagi semua pihak baik dari Kupuku Indonesia, NU Banyuwangi maupun umat islam secara keseluruhan dan bagi umat Katolik. Kolaborasi ini juga salah satu perwujudan dari nilai perdamaian dan persaudaraan yang erat.

“Bagi Yayasan Karmel, Kerjasama ini merupakan peristiwa yang sangat penting, yang membuat kami dapat secara lebih baik ambil bagian dalam ikut serta mencerdaskan anak bangsa terutama mereka yang miskin dan berkekurangan secara materi dan intelektual,” ujar Romo Joko Purnomo, O.Carm, Plt. Ketua Yayasan Karmel & Perwakilan Keuskupan Malang.

Sementara itu, Ketua PCNU Banyuwangi, KH Ali Makki Zaini berharap, kerjasama ini bisa bermanfaat membawa perdamaian dan persaudaraan sesama anak bangsa yg berkeyakinan beda.

“Inilah cara kami bertoleransi. Jauh dari sekedar formalitas. Mudah-mudahan ini semua bisa menjadi acuan bagi teman-teman kami baik muslim atau non muslim, sebagai sesama anak bangsa yg sama-sama menghirup oksigen Indonesia,” ujar Gus Makki.

Dalam kerja sama ini, terdapat delapan sekolah yang menjadi pioneer, antara lain dari Lembaga Pendidikan Ma’arif NU Cabang Banyuwangi yakni, TK Khadijah 119 Jajag Gambiran, SD NU Kradenan Purwoharjo, SMP Darussyafa’ah Setail Genteng, SMA NU Genteng.

Sementara dari Yayasan Karmel yaitu, TKK Theresia Muncar, SDK St. Ignatius Muncar, SMPK Sint. Yoseph Muncar

SMAK Hikmah Mandala Banyuwangi. Kolaborasi antara ketiga pihak ini diharapkan dapat memantik inisiatif serupa di berbagai daerah Indonesia, sehingga menjadi agenda nasional. Brj

 

 

Dirdikti Islam Kemenag Berpesan Kepada Dosen Yang Merupakan Jiwa Kampus Serta Mengunjungi IAI Al-Khairat Pamekasan

Dirdikti Islam Kemenag Berpesan Kepada Dosen Yang Merupakan Jiwa Kampus Serta Mengunjungi IAI Al-Khairat Pamekasan

LayarIndonesia.com,Pamekasan  – Direktur Pendidikan Tinggi Islam Kementerian Agama, Suyitno, berkunjung ke kampus Institut Agama Islam (IAI) Al-Khairat Pamekasan, Selasa (23/8/2022). Dia berpesan agar para dosen dapat memberikan kinerja terbaiknya dalam mendidik para mahasiswa.

“Untuk pertama kalinya kami diundang secara langsung ke kampus IAI Al-Khairat Pamekasan, ternyata lokasinya sangat strategis, di pinggir jalan utama. Ini salah satu modal dari sisi fasilitas dan harus diimbangi dengan kinerja dosen,” kata Prof Dr Suyitno.

Suyitno menilai, dosen merupakan salah satu elemen penting dalam sebuah Perguruan Tinggi. Dia mengibaratkan dosen adalah jiwa dari kehidupan akademik suatu kampus.

“Ibarat badan, dosen merupakan jiwa dari kampus, raga tidak akan berarti apa-apa jika jiwa tidak hidup, dan dosen ini adalah jiwa dari kampus,” ungkapnya.

“Bagaimana caranya hidup, ditandai dengan dinamika kampus. Dosen sesungguhnya adalah persoalan research dan pengabdian. Setiap tahun kemendikti memberikan sarana riset melalui atensi Litabdimas, riset dan PKM (Pengabdian Kepada Masyarakat) harus menjadi ruh dari dosen,” sambung Suyitno.

Dia juga mengimbau para dosen agar membuat small group untuk saling asah memecahkan persoalan dengan kolaboratif. “Hal ini bisa dijadikan sebagai ajang ilmu, misalnya ada dosen yang kuat dalam bidang metodologi dan lemah dalam materi. Sehingga sangat penting untuk kolaborasi,” jelasnya.

“Terlebih hasil riset juga akan menjadi pengetahuan baru yang dapat dibagi kepada mahasiswa, sekaligus dapat menjadi bahan artikel bagi para dosen yang aktif melakukan research dan selalu aktif melakukan pendampingan. Apalagi keilmuan yang didapat juga up to date dan dapat menjadi penguatan di bidang akademik,” imbuhnya.

Selain itu, pihaknya juga selalu mengupayakan bantuan penelitian bagi para dosen dan yang terbaik akan terpilih. “Untuk riset itu harus disiapkan secara matang dan maksimal, bukan justru hanya bimsalabim. Lakukan (penelitian) di internal kalau bisa menghadirkan pembanding,” tegasnya.

“Usahakan jangan jadi dosen minimalis, tetapi harus menjadi dosen maksimalis. Sudah terlanjur masuk ke dunia akademik, harus dimaksimalkan. Kalau dosen tidak berkontribusi, kasihan lembaga. Sebaliknya, jika dosennya semangat, lembaga juga akan tampak luar biasa,” imbuhnya.

Dari itu, pihak kementerian juga sudah menyiapkan peluang yang harus dimanfaatkan semaksimal mungkin. “Melalui kesempatan ini, kami ingin memberikan informasi, motivasi sekaligus memberikan isi agar para dosen bergairah untuk memberikan yang terbaik bagi lembaga. Semoga semakin maju sesuai dengan yang diharapkan bersama,” pungkasnya. Brj

Dispendik Surabaya Diminta DPRD  Segera Cairkan Bopda SMP Swasta

Dispendik Surabaya Diminta DPRD Segera Cairkan Bopda SMP Swasta

LayarIndonesia.com,Surabaya  – Ketua Komisi D DPRD Surabaya dari Fraksi PDIP, Khusnul Khotimah, menerima keluhan dari sejumlah kepala sekolah SMP swasta di Kota Pahlawan. Keluhan itu seputar bantuan operasional pendidikan daerah (bopda) trimester ketiga yang hingga saat ini belum juga cair.

“Kepala sekolah mengeluh kepada kami, karena Bopda SMP swasta tak kunjung cair. Padahal, pihak sekolah telah mengirim laporan pertanggungjawaban (LPj) bopda trimester kedua, ke Dinas Pendidikan (Dispendik) Surabaya,” kata Khusnul di DPRD Surabaya, Selasa (23/8/2022).

Dengan tak kunjung cairnya Bopda ini, Wakil Ketua DPC PDI Perjuangan Surabaya ini menilai bisa mengganggu operasional dan kebutuhan sekolah. Salah satunya adalah pembelian seragam sekolah bagi siswa dari golongan masyarakat berpenghasilan rendah (MBR).

Khusnul mendorong Dispendik Surabaya untuk melakukan pemetaan dan pengecekan kembali sekolah-sekolah swasta yang sudah mengirim LPJ. Jika sekolah terbukti sudah mengirim LPj dan dicek sudah sesuai ketentuan, maka Bopda bisa dicairkan.

Sedangkan jika ada sekolah yang belum mengirim LPJ, bisa diingatkan agar segera membuat laporan. Dengan begitu ada perlakuan berbeda antara sekolah yang sudah setor LPJ dan yang belum.

“Jadi tidak dipukul rata. Hanya karena beberapa sekolah yang belum mengirimkan laporan Bopda trimester kedua, seluruh sekolah swasta tidak dapat menerima Bopda. Kasihan sekolah yang sudah duluan mengirim LPJ,” ungkapnya.

Khusnul berharap masalah ini mendapat perhatian Dispendik Surabaya. Sebab fungsi dan kegunaan dana bopda sangat penting bagi sekolah swasta.

“Besaran Bopda di Surabaya sebesar Rp87.500 per siswa per bulan. Jika ditambah dengan BOS, nilainya mencapai Rp167.333 per siswa per bulan,” katanya.

Khusnul menyebut selama ini banyak sekolah swasta yang bergantung pada Bopda dan BOS untuk menunjang pendidikan. Bopda digunakan untuk mendukung operasional sekolah, meningkatkan kualitas belajar-mengajar dan biaya pendidikan siswa tidak mampu.

“Sekali lagi saya mendorong Dispendik Surabaya untuk segera menyelesaikan masalah ini. Jika tidak disegerakan, maka sesuai timeline yang kita sepakati terkait seragam akan tidak terlaksana. Karena anggaran bopda yang tak kunjung cair,” pungkas Ning Kaka sapaan lekatnya. Brj

Ratusan Siswa Menyambut Kedatangan Presiden Jokowi Dengan Membawa Bendera Merah Putih

Ratusan Siswa Menyambut Kedatangan Presiden Jokowi Dengan Membawa Bendera Merah Putih

LayarIndonesia.com, Sidoarjo -Ratusan siswa di Kabupaten Sidoarjo Jawa Timur membawa bendera Merah Putih di tangan masing-masing untuk menyambut kedatangan Presiden Joko Widodo di daerah itu, Senin.

Salah satu siswa SMPN 3 Sidoarjo, Rangga, mengaku bersama dengan siswa sekolah lainnya ingin melihat Presiden Jokowi dari dekat.

“Meskipun hanya bisa melambaikan tangan dari dalam iringan mobil,” katanya di sela menunggu kedatangannya Presiden di Jalan Gajah Mada Sidoarjo.

Para siswa itu menunggu kedatangan Presiden Joko Widodo sejak pukul 08.00 WIB dan berdiri di pinggir jalan.

Petugas Dinas Perhubungan Kabupaten Sidoarjo dan Satpol PP Sidoarjo terlihat menghalau siswa supaya tidak merangsek ke tengah jalan supaya tidak menimbulkan kemacetan.

Tidak hanya siswa SMP, siswa sekolah dasar juga ikut menyambut kedatangan orang nomor satu di Indonesia. Tidak ketinggalan siswa SMA Muhammadiyah 2 Sidoarjo juga berdiri di depan sekolah mereka yang kebetulan menjadi rute kedatangan rombongan Presiden Jokowi di Terminal Larangan Sidoarjo.

Jokowi datang ke Pasar Larangan Sidoarjo sekitar pukul 11.30 WIB dan langsung bertemu dengan masyarakat yang sudah menunggunya sejak pagi.

Tujuan Jokowi datang ke Pasar Larangan untuk menyalurkan BLT Bantuan Presiden kepada sejumlah warga, termasuk bantuan kursi roda dan peralatan dagang kepada masyarakat disabilitas.

Selain itu, Presiden menyempatkan diri menyapa pedagang di dalam pasar sebelum akhirnya menuju ke lokasi selanjutnya di Sidoarjo yakni di kompleks GOR Sidoarjo. Brj